Monday, 23 January 2012

- 5 h a r i s e b e l u m -

Jujurnya, semua orang lahir ke dunia sebagai fitrah. Tetapi apa yang membesarkan kita adalah ilmu, pengalaman dan didikan yang sebetulnya. Supaya yang dibesarkan, mampu menjadi tunjang pada agama dan negara.

Tetapi kurang atau pun jarang sekali, istilah dibesarkan dalam kehidupan akan lantas lebih mengecilkan apa yang ada dalam jiwa. Lebih mengambil resmi padi, makin berisi makin menunduk. Manusia lebih mudah disogok oleh rasa disanjung atas sekelumit harta dunia yang menjadi pinjaman Rabb.

Yang dibesarkan dan ditambah pencapaian atau harta, akan lebih membesarkan diri. Sampai ukuran bagi kejayaan juga pada harta. Aku pasti, yang digelar Al-Amin sama sekali tidak pernah menyampaikan yang demikian. Malahan, beliaulah yang memberi peringatan berkenaan hal demikian.

Jadi, atas dasar apa sebenarnya puak marhaen meletakkan kayu ukuran kejayaan pada harta?

Aku kadang-kadang terfikir, orang mampu menunduk dan takut pada yang banyak harta. Bukan, semua, tetapi rata-ratanya begitu. Puak marhaen, akan berbual soal kejayaan orang ini dan itu di kedai kopi, juga atas dasar jenis kereta, gaji sebulan, rumah yang besar.

Kemudian, puak marhaen ini juga yang mencanangkan bahawa kejayaan atau kebahagiaan bukan pada harta. Ironinya, mereka sendiri berasa inferior pada apa yang mereka ceritakan di kedai minum.


Mungkin.


Nukilan ini cuma ingin memperingatkan diri ini. Supaya rasa inferior diri ini cuma atas dasar perhambaan pada Allah. Bukan pada kurangnya harta, tetapi atas dasar kecilnya diri berbanding Yang Esa. Supaya golongan yang 'sedikit' yang disebut-sebut dalam al-Quran itu, mampu memberi ruang untuk aku menjadi ahlinya.


Supaya syukur itu menjadi teman no.1 ku.

3 comments:

Adda Shariff said...

a good entry! kita kadangkala lupa apa yg kita katakan terhadap orang sekeliling, lupa dan alpa sometimes bila kita bercakap berdegar2, kita terujub, terbongkak dan ter-riak.

p/s: skang mmg up entry sekali in 6 months time kaa...hehehe

katunX said...

bila sudah lapang dari architecture, baru mampu menulis puan adda...hohoho

wan.haniza said...

inferior hanya kepada Allah.

terima kasih, saudara