Friday, 25 April 2008

A w e k , G a d i s , P e r e m p u a n & W a n i t a [ 3 ]



Sungai Yarra.


Kamu masih ingat lagi?


Moomba Festival. Sangat menarik. Bunga api, gadis. Gadis, bunga api.


Fantastic.


*Yang mana yang fantastic?*


"Bunga apinya fantastic. Sayang aku terlepas peluang untuk mengabadikan dalam memori kad kamera aku. Hanya ada sedikit. Tetapi agak...


"Kabur. Kurang jelas. Tidak sharp"




*Habis, yang gadis-gadis itu?*



"Oh, yang itu mungkin super-fantastic. Jelas. Sharp. Tapi maaf cuma jelingan pertama sahaja. Yang kedua atau ketiga definitely a no-no.



*senyap, garu sedikit kepala yang tidak gatal.*




"Atau mungkin sedikit. Kerlingan hujung mata."




Aku tidak tahu mengapa, kalau sebut bicara pasal perempuan ini kalau serahkan pada typical lelaki, mungkin boleh menjadi satu topik perbualan hangat di meja no.22 NZ, Wangsa Maju sehingga 1-2 jam lamanya.



Aku juga termasuk dalam golongan typical itu.




**Wajah-cantik-cun-rupawan-jelita-ayu tambah body-cantik-solid-mantap-gebu-montok dengan gaya manja-ranggi-stylo-mempersona-anggun-elegan**




*Nah, jangan lupa sebut dalam satu nafas. Baru nampak bergaya bila bicara soal wanita*


Perempuan, panahan syaitan.


Bukan sakit kalau dipanah tetapi nikmat. Yang nikmat itu yang bahaya.

Tapi bukan bermaksud perempuan itu syaitan. Jauh sekali daripada syaitan. Malah mungkin menyamai bidadari. Atau mungkin serupa Tamara Blezinsky dalam sinetron Hikmah. Cuma jelingan wanita itu umpama senjata bagi syaitan.



*dahsyat*



Sebab itu aku masih terdetik soalan yang sama. Masih belum selesai daripada entry yang dulu. Buat aku jadi stress sebentar.



*damn*



Oh ya, aku tahu. Aku ulang lagi sekali. *Damn* akan nampak lebih bergaya jika disebut ketika bukan stress.


Jadi kamu beritahu aku, apa yang kamu definisikan cantik pada wanita?

Adakah letaknya pada rupa paras? Adakah kamu letakkan pada bentuk tubuh badan? Adakah kamu letakkan pada sifat dan personaliti yang menawan? Atau pada gaya? Oh, ya...



**Kamu semua suka observasi?**



Jangan kata kamu tidak suka. Mungkin benar ada yang memang tidak suka, tetapi sama sekali bukan kamu yang pura-pura cool bila baca statement ini. Lelaki akan lebih bergaya kalau bercakap benar. Oberservasi-pandang-usha-lihat. Masyuk kan?


*angkat tangan. tabik*



Hanya pada yang jujur. Jujur.



Satu benda yang akan kornea kamu tangkap pasti lah pantulan cahaya. Sains ok? Pantulan cahaya dari rupa paras yang menawan. Potongan badan? Gaya? Personaliti? Itu kita letak dalam list menunggu dahulu.

Jadi kamu pasti cantik yang ini yang kamu cari? Kamu benar-benar pasti?



*tapi kalau wajah-wajah yang cantik-cantik itu sudah mula menunjukkan tanda-tanda penuaan, bagaimana?*




"Kerepot, kalau yang prefer sebegitu."




*Dan jangan samakan dengan Tamara Belzinsky, ya. Dia masih awal 40-an*



Pasti yang kamu rasa cantik itu hilang sedikit demi sedikit. Semakin aging. Semakin menua. Tapi bagi kamu yang sudah memilih seperti itu. Jangan menyesal.




"Menyesal dahulu pendapatan, menyesal kemudian cari lain."




Kalau boleh. Itu yang kita tidak mahu.



Tetapi, kamu juga bisa jadi bertekstur tua seperti itu. Jangan sampai kamu layan sangat peribahasa Melayu :



*Tua-tua keladi, makin tua makin menjadi*




Sebab kamu yang salah-faham. Itu mereka cipta untuk keladi. Belum tentu kamu suka makan keladi.

Daripada rupa turun ke bentuk tubuh badan.



*batuk-batuk kecil*



Tak perlu cerita panjang. Sila faham konsep seperti di atas.



*Antara Erra Fazira dan Zaiton Sameon. Lebih kurang begini.*




Aku juga pernah dengar-dengar ramai orang bicara, kecantikan wanita letaknya pada gaya dan personaliti.

Gaya sopan, anggun, ayu, cool, sporting , elegant dan sedikit homework, list-kan kata sifat yang kamu boleh fikir berkenaan gaya atau personaliti untuk gadis.



*tapi kalau gaya yang kamu suka itu berubah bagaimana?*



Yang sopan sudah kurang sopan. Yang ayu sudah sedikit garang. Yang cool sudah hilang secebis coolnya. Yang anggun sudah mula selekeh. Yang elegant sudah macam elephant.



Aku tidak tahu, kamu judge sendiri macam mana. Boleh?



Aku cuma sekadar meluahkan. Saja gatal-gatal tangan hendak menekan-nekan papan kekunci.




*gelak*




Ah, summary subjek Urban Perpectives minggu depan masih kosong helaian Microsoft Word-nya.




*Aiseh*





*blank*






*Maaf, encik Guenter. Hantar next week boleh?*






*Sengih*



8 comments:

NeEM™ of Suicide Park said...

Ahah! That's why i said love needs no reason.

I love it coz i freaking love it, for no reason.

Coz the 'reason' will fade away. Can u blame him/her for that?

katunX said...

tapi kalau tanpa reason...

boleh pergi tanpa reason...

there will always be reason...

NeEM™ of Suicide Park said...

...the reason is always and always be Lillahi ta'ala.

matley said...

yep..nice saying neem:)

katunX said...

neem : nice...

matley : up dia nampak?

afiza chu said...

congrats..
anda telah di tag...
dijemput tuk ke blog..

NeEM™ of Suicide Park said...

Owh. Klu Matley 'up' takpe. No hal punya. heh.

katunX said...

afiza : tahniah atas tag, masih tidak faham apa itu?

neem : tahniah, anda telah di up satu level..